Thursday, July 16, 2020

Unforgettable Moments About You

Aku ingat pertama kali melihatmu. Duh, rasanya senang sekali. Hari ini pun aku tak akan pernah tidak mengingatmu. Apalagi dengan unforgettable moments with you yang tersimpan rapi di benakku.


Foto bareng kita tahun 2016 (Nurdiana bagian depan nomor dua sebelah kiri, kemeja putih blazer biru)

Aku nggak akan bilang ini perpisahan. Kita hanya berbeda ruang berkarya. Kita juga tak bisa bertemu setiap hari seperti dulu. Tapi, tak mengapa. You are only a phone call away

Kuharap begitu. Meski aku mengerti, kadang kesibukan dapat membatasi ruang ingatan kita. Lalu, memudar. Hal yang ingin kucegah lewat catatan kecil ini.

Jujur saja, aku sendiri bingung harus bagaimana mengingatmu selain kebaikan dan ketabahanmu. Sungguh, hatiku berhari-hari ini penuh doa untukmu dan keluargamu. Juga buat almarhum putramu yang meninggal Senin kemarin akibat atresia anus dan infeksi usus halus. Sudah dioperasi untuk saluran anus dan operasi untuk pengobatan infeksi usus halusnya. Dan, akan dijadwalkan operasi lagi di tanggal 23 Juli 2020 besok. Tapi, Allah berkehendak lain.

Padahal bayimu baru berusia 3 bulanan. Masih lucu-lucunya.

Ah, Allah ternyata lebih sayang dengan dedek bayi..Aku hanya bisa mendoakan dan berkirim Fatihah padanya. Semoga Allah jadikan almarhum tabungan terbaik buat orang tuanya. Aamiin.

Baiklah, aku akan ceritakan padamu tentangnya. Seorang teman yang kukenal di tahun 2014 sebagai seorang guru Kimia baru di sekolahku. Namanya Nurdiana. Nama yang cantik. Seperti orangnya.

Pertama Berjumpa yang kini kuanggap sebagai Kenangan Terindah karena kamu tak lagi ada di dekatku

Benar kata orang, kita baru merasakan betapa seseorang begitu berharga itu justru pada saat ia meninggalkan kita. Sedikit menyesal karena tidak berusaha untuk lebih menghargai dan menjaga kebersamaan tersebut. Merenungi bahwa pertemuan dan perpisahan itu dibatasi oleh waktu dan tempat.

Ah, sedikit gloomy ya kalau ngomongin tentang perpisahan? Meski kesadaran akan perpisahan yang merupakan kematian kecil ada, kesedihan akannya tetap tak terbantahkan. Perasaan yang timbul karena aku pun manusia biasa. Begitu kupikir.

Pertemuan, perpisahan, kelahiran, dan kematian adalah part of life. Bukan hal yang terpisah. Seperti gelap dan terarng yang berdampingan selamanya. Meski itu pun juga fana.

Sebagaimana keberadaan kita di dunia ini. Fana.

Ini pun jadi mengingatkanku akan obrolanku dengan Nur tentang bayi pertamanya. Kebahagiaannya menceritakan tentang bayinya yang mulai belajar merangkak. Kesedihannya karena bayinya yang harus menjalani operasi, Juga kemarahannya pada pihak rumah sakit yang slow respon tentang kondisi bayinya saat dilahirkan. Sehingga penangannya sedikit terlambat. Bahkan bayi sempat sedikit kebiruan karena sakit akibat tak punya anus. 

Aku nggak lupa dengan semua itu.

Bahkan sekarang pun, kamu harus bolak-balik Pringsewu (kediamanmu) - Bandarlampung untuk mengurus tentang berita bayimu yang menurut koran L......Post,teinfeksi Covid.

Lha, aneh kan. Padahal bayimu kan meninggal karena infeksi usus halus.

Gara-gara kasus bayimu itu aku pun jadi tahu bahwa kasus bayimu itu merupakan kasus yang umum dihadapi pada bayi yang baru lahir. Kasus yang dapat ditangani dengan cepat 4 jam setelah bayi lahir.

Tetanggaku pun ada yang sehat, meski waktu bayi pernah mengalami kasus ini. Memang ada sedikit bekas di perut bagian bawah. Tapi, ia baik-baik saja.

So, keberadaan sakit itu pun sementara juga. Sama saja dengan kondisi bayi yang sementara. Suatu saat ia akan besar, dan menjadi dewasa. 

Meski dalam ingatanmu, bayimu akan selamanya jadi bayimu yang tersayang. Sebagaimana aku pun mengingatnya di keberadaanku yang fana ini. 

Sebagaimana khutbah Amirul Mukminin Ali bin Abi Thalib tentantg Fananya Dunia

Semoga Allah menaruh belas kasihan kepada Anda. Oleh karena itu Anda harus bergegas ke arah (mempersiapkan) rumah Anda yang telah diperintahkan kepada Anda untuk diisi dan ke mana Anda telah dipanggil dan diundang. Carilah penyempurnaan nikmat Allah atas Anda dengan sabar dalam ketaatannya kepada-Nya dan menahan diri dari pelanggaran, karena hari esok dekat pada hari ini. Betapa cepatnya saat-saatnya hari, betapa cepatnya hari-harinya bulan, betapa cepatnya bulan-bulanya tahun, dan betapa cepatnya tahun-tahun kehidupan. (Puncak Kefasihan, hal: 438)


Kesadaran akan Keberadaan sebagai Pengalaman Berharga Bagiku


Pernah terbesit dalam pikiranku tentang apa yang kurasakan. Itu pun yang terucap oleh seorang temanku di sekolah. "Nur, kuat banget ya. Kalau aku di posisi nya pasti nggak bakal berhenti nangis. Waktu keguguran kemarin aja aku mengurung diri di kamar, menangis terus..." 

Aku sih, nggak bisa memposisikan diriku seperti itu, tapi aku tahu rasanya kehilangan. Bagaimana perpisahan akibat kehilangan itu bisa jadi pengalaman berharga bagiku untuk lebih menghargai hidup. Seperti apa pun keadaannya. 

Selalu ingat untuk bersyukur. Apa pun yang terjadi.

Nah, itulah sebagian yang yang menjadikan ini sebagai Unforgettable moments about you. Mengenalmu jadi membuatku lebih bersyukur. Mengenalmu jadi membuatku lebih dekat pada Allah.

Terima kasih, sahabatku. Semoga Allah selalu menyertaimu. di mana pun dirimu berada.

Bandarlampung, 17 Juli 2020

No comments:

Post a Comment

Mengenal Sejarah Sebagai Bukti Cinta Tanah Air

Bangsa besar adalah bangsa yang menghormati jasa pahlawannya. Begitulah slogan yang kuingat dari pemimpin besar Indonesia, Soekarno. Seorang...